Diet Untuk Penderita Penyakit Lupus

Diet Untuk Penderita Penyakit Lupus

Meski klaim sering dilakukan di Internet, tidak ada standar diet untuk penderita lupus.

Meski begitu, kebanyakan dokter sepakat bahwa menerapkan kebiasaan makan sehat bisa bermanfaat.

Cobalah untuk makan buah-buahan segar, sayuran, biji-bijian, dan daging tanpa lemak.

Anda mungkin ingin menghindari kecambah bawang putih dan alfalfa jika Anda menderita lupus. Beberapa orang melaporkan bahwa mereka memburuk saat mereka mengkonsumsi makanan ini.

Jika Anda mengkonsumsi kortikosteroid, dokter Anda mungkin menyuruh Anda membatasi konsumsi lemak dan garam Anda. Ini akan meningkatkan asupan kalsium Anda. Makanan kaya kalsium termasuk produk susu dan sayuran hijau gelap.

Makanan yang tinggi asam lemak omega-3 dapat membantu menurunkan peradangan. Ini merupakan makanan termasuk ikan sarden, salmon, makarel, biji rami, dan biji chia.

Alkohol dapat berinteraksi dengan obat-obatan tertentu yang digunakan untuk mengobati lupus. Bicaralah dengan dokter Anda tentang berapa banyak alkohol yang aman untuk Anda minum.

Harapan Hidup Lupus

Menurut Lupus Foundation of America, antara 80 dan 90 persen penderita lupus yang mendapat perawatan yang tepat dapat berharap memiliki masa hidup normal.

Lupus bisa berakibat fatal, namun sebagian besar penderita penyakit hidup lama, hidup produktif.

Beberapa faktor yang dapat mempengaruhi prognosis Anda meliputi:

Jenis Kelamin: Pria cenderung memiliki jenis lupus yang lebih parah daripada wanita.

Studi menunjukkan bahwa pria lebih mungkin mengalami kerusakan ginjal dan lebih mungkin memiliki bentuk aktif lupus sejak dini pada penyakit mereka.

Usia: Pada orang yang memiliki gejala lupus pertama sebelum usia 16 tahun, kemungkinan besar kondisi tersebut akan melibatkan sistem saraf dan ginjal mereka.

Orang yang menunjukkan gejala lupus pertama mereka setelah usia 50 cenderung memiliki prognosis yang buruk.

Ras: Orang-orang keturunan Hispanik, Asia, dan Afrika mendapatkan lupus lebih sering dan memiliki prognosis yang lebih buruk daripada orang kulit putih.

Peningkatan kejadian lupus pada kelompok ras ini mungkin disebabkan oleh genetika, namun beberapa prognosis yang lebih buruk mungkin disebabkan oleh faktor sosial ekonomi, seperti akses terhadap perawatan kesehatan.

Melawan Penyakit Lupus Dan Meningkatkan Energi

Melawan Penyakit Lupus Dan Meningkatkan Energi

Kelelahan adalah salah satu gejala lupus yang paling umum. Sebenarnya, kebanyakan penderita lupus mengalami kelelahan pada beberapa titik dalam penyakitnya.

“Ketika lupus menyerang, rasanya seperti berlari ke dinding pada ketinggian 80 mph,” kata Ann S. Utterback, PhD, spesialis rekaman suara di Virginia yang didiagnosis menderita lupus pada tahun 2006. “Saya telah sangat aktif sepanjang hidup saya, dan kepayahan mengetuk saya datar. Hampir setiap hari saya memiliki sekitar empat jam kerja. ”

Jika kelelahan menghalangi Anda, ada beberapa cara untuk meningkatkan energi dengan lupus. Artikel ini menawarkan lima cara utama untuk mengatasi kelelahan dan meningkatkan tingkat energi Anda.

Perlakukan kondisi yang mendasari yang dapat menyebabkan kelelahan

“Kelelahan dengan lupus mungkin disebabkan masalah medis yang mendasar. Beberapa permasalahan seperti anemia, fibromyalgia, depresi, atau masalah ginjal atau tiroid.” Meenakshi Jolly, MD, MS, direktur Klinik Rush Lupus dan asisten profesor kedokteran dan obat perilaku. di Universitas Rush “Dalam kasus ini, kita bisa mengatasi kelelahan dengan mengobati kondisi atau mengganti obat pasien.”

Mintalah dokter Anda untuk memeriksa apakah kepenatan Anda mungkin terkait dengan kondisi lain atau pengobatan. Jika ya, cari tahu tentang pengobatan.

Dapatkan Latihan Reguler untuk Meningkatkan Energi

Meskipun berolahraga mungkin merupakan hal terakhir yang ingin Anda lakukan jika merasa lelah, olah raga benar-benar dapat meningkatkan tingkat energi Anda.

Meski Utterback masih berurusan dengan kelelahan, latihan telah membantunya juga. “Saat berolahraga, saya bisa menambahkan jam kerja yang baik ke hari saya,” katanya. “Dan saat saya tidak berolahraga, saya pasti merasa lebih buruk.” Karena dia mengalami nyeri sendi, biasanya utterback latihan di kolam renang, yang mudah di persendiannya. Tapi dia juga berjalan dan mengangkat beban.

“Penting untuk berolahraga sebanyak yang bisa Anda toleransi,” kata Jolly. “Bagi beberapa orang yang mungkin berarti berjalan kaki sebentar, sementara yang lain mungkin bisa melakukan keseluruhan latihan rutin. Kuncinya adalah menemukan apa yang tepat untuk Anda Dengarkan ke tubuh Anda dan biar menjadi pemandu Anda.”

Jika Anda baru mulai berolahraga, pastikan untuk mulai lamban dan bersabar dengan diri sendiri. Cobalah berolahraga di siang hari hidup Anda, saat Anda sedang berjalan, bersepeda, atau berolahraga.

Istirahat Cukup untuk Mencegah Kelelahan

Kebanyakan orang melakukan setidaknya tujuh sampai delapan jam tidur setiap malam. Jika Anda menderita lupus, Anda mungkin memerlukan lebih banyak tidur.

“Penting untuk mengembangkan kebiasaan tidur yang baik,” kata Jolly. “Itu benar-benar bisa membuat perbedaan dalam mendapatkan tidur yang nyenyak.”

Luangkan waktu untuk bersantai sebelum tidur. Mandi air hangat atau bak mandi bisa membantu.
Hindari alkohol dan makanan atau minuman yang mengandung kafein setelah makan malam.
Jangan menonton TV tepat sebelum tidur karena bisa mengganggu. Baca buku sebagai gantinya.
Jika ada kalanya Anda tahu Anda tidak akan tidur nyenyak, Anda mungkin perlu merencanakannya keesokan harinya.

Memprioritaskan Aktivitas Saat Hidup dengan Lupus

Sangat mudah merasa terbebani oleh semua hal yang perlu Anda lakukan. Menjaga jadwal aktivitas untuk dasar sehari-hari dapat membantu mengatur waktu Anda. Dengan cara ini, Anda bisa merencanakan hal-hal yang perlu Anda lakukan dan pastikan Anda memiliki cukup waktu untuk beristirahat di antaranya.

Ini Kunci Potensial Pengobatan Alternatif Lupus

Ini Kunci Potensial Pengobatan Alternatif Lupus

Hanya satu obat baru yang tersedia selama 50 tahun terakhir untuk sekitar 1,5 juta orang Amerika dan lima juta orang di seluruh dunia menderita lupus. Penelitian baru telah mengidentifikasi mekanisme yang sebelumnya tidak diketahui yang terlibat dalam respons kekebalan yang dapat memberikan target terapi alternatif. .

Lupus (juga dikenal sebagai lupus eritematosus sistemik) adalah penyakit autoimun kronis dimana sistem kekebalan tubuh. Ketika ini menjangkit orang, maka membuat tubuh tidak dapat membedakan perbedaan antara penyerbu asing, seperti virus dan bakteri. Karena ini membuat menyerang dirinya sendiri, merusak kulit, sendi, dan ginjal – di antara organ lainnya – dalam prosesnya. Penyakit ini juga ditandai dengan peningkatan kadar interferon tipe I. Zat yang dimaksud ini biasanya disekresikan oleh sel kekebalan tubuh sebagai respons terhadap infeksi virus. Asal mula tanda tangan interferon pada lupus tetap menjadi misteri selama bertahun-tahun.

Saat bekerja untuk memecahkan teka-teki ini, periset, termasuk Iwona Buskiewicz, Ph.D., dan Andreas Koenig, Ph.D., asisten profesor patologi dan kedokteran laboratorium di Universitas Vermont, Larner College of Medicine, menemukan temuan yang tidak terduga: protein yang biasanya menandakan jalur sistem kekebalan tubuh selama infeksi virus secara spontan diaktifkan pada pasien lupus, bahkan jika tidak ada infeksi virus.

“Biasanya, sinyal antivirus mitokondria protein atau MAVS ini – bertanggung jawab untuk mengenali infeksi virus,” jelas Buskewicz, yang menambahkan bahwa publikasi timnya adalah “makalah pertama yang menunjukkan bahwa jalur interferon dapat diaktifkan oleh sesuatu selain infeksi virus atau nukleat. asam. ”

Pelakunya fenomena ini? Stres oksidatif dalam sel, yang cukup untuk menginduksi pengelompokan MAVS di mitokondria – organel penghasil energi di dalam setiap sel – dan mendorong produksi interferon tanpa adanya virus.

Pengobatan alternatif Lupus

Mengapa terletak di mitokondria masih merupakan bagian yang hilang dari teka-teki itu, Buskewicz mengakui. Dia dan temuan rekan-rekannya menunjukkan bahwa pada pasien lupus, tekanan lingkungan dapat menyebabkan produksi interferon tipe I. Ini biasanya membantu mengatur aktivitas sistem kekebalan tubuh. Dalam penelitian mereka, pengenalan anti-oksidan membalikkan pengelompokan MAVS dan mencegah produksi interferon berikutnya.

Buskiewicz dan rekan-rekannya percaya bahwa MAVS dapat ditargetkan secara terapeutik dengan antioksidan yang diarahkan ke mitokondria.

Langkah selanjutnya untuk anggota tim peneliti, yang selain Larner College of Medicine di University of Vermont, berasal dari Wellcome Trust, University of Glasgow, SUNY Upstate Medical Center, dan Weill Cornell Medical College, berkolaborasi dengan rheumatologists. untuk lebih mengeksplorasi terapi potensial, dengan memeriksa tingkat pengelompokan MAVS dan tingkat interferon sebelum dan sesudah terapi antioksidan.

“Kita perlu mengembangkan obat yang bisa menghidupkan kembali mitokondria,” katanya. “Terapi antioksidan yang lebih terfokus yang menargetkan organel tertentu mungkin memiliki khasiat lebih.”

Resiko Lupus Hampir 3 Kali Lipat Setelah Trauma

Resiko Lupus Hampir 3 Kali Lipat Setelah Trauma

Sebuah studi baru memperluas risiko kesehatan fisik yang terkait dengan gangguan stres pasca trauma. Penemuan ini menemukan bahwa kondisi tersebut dapat meningkatkan risiko lupus hampir tiga kali lipat. Terlebih lagi, para peneliti menemukan bahwa paparan terhadap kejadian traumatis(jika tidak ada gangguan stres pasca trauma) dapat meningkatkan risiko lupus.

Pemimpin studi Dr. Andrea Roberts, dari Harvard T.H. Chan School of Public Health di Boston, MA, dan rekannya baru-baru ini melaporkan hasilnya di jurnal Arthritis & Rheumatology.

PTSD adalah kondisi kesehatan mental yang mungkin timbul setelah menyaksikan atau terlibat dalam kejadian traumatis, seperti kecelakaan kendaraan bermotor atau pertarungan militer.

Menurut Departemen Urusan Veteran Amerika Serikat, sekitar 8 juta orang dewasa di A.S. memiliki PTSD pada suatu tahun tertentu. 7 sampai 8 persen populasi negara tersebut akan mengembangkan kondisinya dalam masa hidup mereka.

Sudah tentu bahwa PTSD dapat meningkatkan risiko kecemasan dan depresi, namun kurang diketahui tentang bagaimana PTSD dapat mempengaruhi kesehatan fisik.

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa orang dengan PTSD berisiko lebih tinggi mengalami gagal jantung. Penelitian lain menemukan hubungan antara PTSD dan risiko gangguan autoimun yang lebih besar.

Studi baru dari Dr. Roberts dan rekannya memberikan bukti lebih lanjut tentang yang terakhir ini, setelah menghubungkan trauma psikososial dan PTSD dengan kemungkinan lupus eritematosus sistemik (SLE) yang lebih tinggi, yang merupakan bentuk lupus yang paling umum.

PTSD menimbulkan risiko SLE hampir tiga kali lipat

Lupus adalah penyakit autoimun dimana sistem kekebalan tubuh salah menyerang sel sehat dan jaringan, menyebabkan peradangan. Di SLE, berbagai bagian tubuh bisa terkena, termasuk kulit, persendian, ginjal, jantung, dan otak.

Menurut Aliansi Penelitian Lupus, ada sekitar 1,5 juta orang di A.S. yang hidup dengan lupus. Data ini menunjukkan lebih dari 90 persen kasus terjadi pada wanita berusia antara 15 dan 44 tahun.

Studi baru ini mencakup data 54.763 wanita A.S., semuanya dinilai untuk PTSD dan terpapar trauma dengan menggunakan Skala Skrining Pendek untuk DSM-IV PTSD dan Kuesioner Trauma Singkat.

Lebih dari 24 tahun masa tindak lanjut, tim tersebut menilai catatan medis wanita tersebut dan menggunakan kriteria American College of Rheumatology untuk menentukan kejadian SLE. Sebanyak 73 kasus SLE terjadi.

Para peneliti menemukan bahwa wanita yang memenuhi kriteria untuk PTSD adalah 2,94 kali lebih mungkin untuk mengembangkan SLE dibandingkan dengan wanita yang tidak mengalami trauma.

Selanjutnya, hasilnya menunjukkan bahwa wanita yang pernah terpapar trauma apa pun – terlepas dari apakah mereka memiliki gejala PTSD – memiliki risiko SLE sebesar 2,87 kali lebih besar.

Menurut para peneliti, temuan mereka memberikan bukti lebih lanjut bahwa trauma psikososial dapat meningkatkan kemungkinan penyakit autoimun.

Makanan Yang Harus Dihindari Para Pengidap Lupus

Makanan Yang Harus Dihindari Para Pengidap Lupus

Makanan utama yang harus dihindari adalah kecambah alfalfa. Alfalfa digunakan dalam pakan ternak di banyak negara dan tunas yang tumbuh ini dijual di beberapa toko makanan kesehatan, namun tidak termasuk dalam salad yang paling banyak dikemas. Periksa label sebelum Anda membeli sesuatu seperti ini untuk memastikannya. Telah ada laporan kasus konsumsi kecambah alfalfa yang menyebabkan onset SLE. Alfalfa dan taoge mengandung kadar L-canavanine yang tinggi, protein asam amino yang merangsang sistem kekebalan tubuh

Makanan lain yang sebaiknya dihindari adalah;
  • Lemak jenuh dan ‘trans’
  • Terlalu banyak gula-731298_1920
  • Terlalu banyak saltdonuts-690281_1280
  • Makanan yang sangat diproses

Beberapa orang menemukan bahwa tidak termasuk gluten dari makanan mereka memberi mereka lebih banyak energi. Jangan tergoda untuk tidak memasukkan banyak makanan dari makanan Anda; Hal ini dapat menyebabkan kekurangan yang serius. Menghindari perekat atau produk susu tidak akan mencegah flare; makanan “pemicu” sangat bervariasi dari orang ke orang. Jika Anda merasa memiliki masalah dalam memproses makanan tertentu, bicarakan dengan dokter umum Anda dan mintalah rujukan ke ahli gizi atau spesialis alergi di dalam NHS. Ada tes alergi komersial yang tersedia, tapi ini tidak selalu akurat dan bisa menghabiskan banyak uang tapi tidak memberi Anda keuntungan yang langgeng.

“Gluten dan gula halus membuat saya merasa lesu. Mereka memberi saya kabut otak dan umumnya membuat saya merasa sampah! Telur juga mengganggu perutku, tapi aku tidak tahu apakah itu berhubungan dengan lupusku! ”

Salah satu cara Anda bisa mengidentifikasi “pemicu” makanan adalah dengan menyimpan catatan harian makanan dan gejala. Dengan menyimpan log dari apa yang Anda makan dan gejala yang Anda alami, Anda mungkin bisa mengidentifikasi tren apa pun. Alergi Inggris memiliki buku harian sederhana yang bisa Anda cetak SINI.

“Saya menemukan masalah makanan utama saya adalah coklat, keju, tomat, pasta, kentang putih dan roti. Semua ini menyebabkan perut kembung membesar, ruam kupu-kupu saya menjadi lebih jelas, dan persendian saya menjadi lebih bengkak dan menyakitkan. Saya mencoba untuk memotong makanan ini saja tapi saya hanya menanggung konsekuensinya jika tidak. ”

Diet untuk Lupus

“Saya telah mengikuti diet rendah lemak dan rendah lemak baru-baru ini. Ini telah sangat membantu otak saya kabut, tingkat energi umum dan suasana hati. Namun, diet ini membuat masalah kulit dan sendi semakin parah. Saya tahu saya telah meningkatkan asupan susu saya, jadi saya akan bereksperimen dengan menjaga diet yang sama tapi juga mengurangi produk susu. ”

“Saya sudah vegetarian selama 34 tahun. Sejak didiagnosis, saya telah mengembangkan intoleransi terhadap cabai dan alkohol. Selain itu saya makan dengan sehat. Jika kulit saya terbakar, saya harus menghindari tomat dan kafein. ”

“Daging merah memberi saya sakit sendi yang menghebohkan! Menghilangkan gula halus dan karbohidrat olahan hampir seketika mengurangi keparahan lupus saya! ”

“Saya telah memberikan gula (kecuali gula alami), semua minuman ringan, pasta, coklat, takeaways, dan makanan / makanan olahan paling banyak. Juga¬† mengalami perbedaan yang mencolok dalam tingkat energi dan tingkat keparahan flare, ditambah lagi saya telah kehilangan hampir tiga batu dalam setahun. Saya makan makanan sederhana, meningkatkan buah / sayuran dan saya telah menemukannya juga membantu masalah perut saya. “

Fakta Mengejutkan Tentang Penyakit Lupus

Fakta Mengejutkan Tentang Penyakit Lupus

Menurut salah satu dokter, ketika menyebutkan lupus pada pasien kebanyakan pasiennya, terkadang pasien tersebut terlihat bingung karena ini bukan kondisi yang dipahami dengan baik. Orang bertanya-tanya mengapa tubuh akan menyerang dirinya sendiri, seperti halnya dengan lupus dan penyakit autoimun lainnya.

Inilah lima fakta mengejutkan yang banyak orang tidak tahu tentang lupus:

Lupus mempengaruhi wanita sembilan kali lebih banyak daripada pria, dan lebih banyak wanita berkulit daripada wanita kulit putih.

Dokter tersebut mengatakan telah mendiagnosis pria, lansia dan balita dengan lupus. Tapi wanita usia subur – 13 sampai 49 jauh lebih mungkin terkena dampaknya.

Genetika juga berperan. Jika Anda seorang wanita tanpa riwayat keluarga lupus, kemungkinan Anda terkena lupus adalah sekitar satu dari 400 orang. Jika orang tua atau saudara Anda memiliki lupus, peluang Anda akan meningkat menjadi satu dari 25.

Wanita Afrika-Amerika dan Latina yang tidak memiliki riwayat keluarga lupus memiliki sekitar satu dari 250 kemungkinan terkena penyakit ini.

Gejala lupus bisa sangat berbeda dari orang ke orang.

Beberapa gejala juga umum terjadi pada kondisi lain, yang bisa membuat diagnosis menjadi sulit. Gejala lupus yang umum termasuk:

  • Keletihan konstan
  • Sendi Achy
  • Ruam berbentuk kupu-kupu di sekitar pipi dan hidung
  • Rambut rontok
  • Gumpalan darah
  • Sensitivitas terhadap cahaya
  • Nyeri dada saat bernafas
  • Mulut luka
  • Bengkak di ekstremitas atau sekitar mata
Lupus adalah penyakit flare dan remisi.

Lupus flare-up bisa ringan, atau bisa sangat parah. Sedikitnya 75 persen penderita lupus menderita radang sendi dan ruam kulit. Setengah memiliki masalah ginjal. Pasien lupus juga lebih rentan terhadap infeksi dibanding kebanyakan orang.

Diagnosis diawali dengan tes darah sederhana.

Ketika saya menduga lupus, saya akan memesan tes darah antibodi antinuclear (ANA). Hasil tes ANA yang negatif biasanya menyingkirkan lupus.

Kita tahu bahwa hasil tes ANA akan kembali positif pada hampir semua orang dengan lupus. Namun, beberapa orang akan memiliki hasil positif meski mereka tidak memiliki lupus. Saat tes kembali positif, kriteria lain harus diperiksa.

Dalam kasus tersebut, saya membandingkan gejala pasien dengan daftar 11 kriteria untuk lupus. Jika mereka memenuhi empat atau lebih kriteria, mereka biasanya didiagnosis menderita lupus.

Pengobatan tergantung pada jenis suar-up yang Anda miliki.

Bengkak ringan dan nyeri sendi dapat diobati dengan asetaminofen atau obat antiinflamasi non steroid seperti naproxen, atau ibuprofen.

Plaquenil, obat anti malaria, mengobati ruam kulit, artritis, dan terkadang kelelahan.

Ruam dapat diobati dengan krim steroid topikal. Dan kortikosteroid seperti prednison dan imunosupresan mengobati masalah ginjal yang serius.

Ada baiknya mengingat bahwa diagnosis dan pengobatan lupus terus membaik. Sembilan puluh lima persen pasien lupus memiliki tingkat kelangsungan hidup lima tahun hari ini, dibandingkan dengan 5 persen pada tahun 1950an.

Dan banyak penderita lupus memiliki bentuk yang ringan. Saya memberi tahu pasien saya bahwa pengobatan yang tepat bahkan dapat membantu penderita lupus berat mengendalikan suar dan hidup produktif mereka.

Mendiagnosis Penyakit Lupus

Mendiagnosis Penyakit Lupus

Mendiagnosis lupus bisa jadi sulit. Perlu waktu bertahun-tahun untuk mendiagnosis penyakit kompleks ini dengan akurat. Membuat diagnosis lupus yang benar membutuhkan pengetahuan dan kesadaran dari dokter dan komunikasi yang baik dari pasien. Memberi dokter riwayat medis yang lengkap dan akurat sangat penting untuk proses diagnosis.

Informasi ini, bersamaan dengan pemeriksaan fisik dan hasil tes laboratorium, membantu dokter mempertimbangkan penyakit lain yang mungkin meniru lupus, atau menentukan apakah Anda benar-benar memiliki penyakit ini. Mencapai diagnosis mungkin memerlukan waktu saat gejala baru muncul.

Tidak ada tes tunggal yang bisa menentukan apakah seseorang menderita lupus, namun beberapa tes laboratorium dapat membantu memastikan diagnosis lupus atau menyingkirkan penyebab gejala seseorang. Tes yang paling berguna dalam darah penderita lupus. Misalnya, tes antinuclear antibody (ANA) biasanya digunakan untuk mencari autoantibodi yang bereaksi terhadap komponen inti, atau “pusat komando”, sel-sel tubuh.

Kebanyakan orang dengan tes lupus positif untuk ANA; Namun, ada beberapa kemungkinan penyebab ANA selain lupus, termasuk infeksi dan penyakit autoimun lainnya. Terkadang, juga ditemukan pada orang sehat. Tes ANA hanya memberikan petunjuk lain bagi dokter untuk dipertimbangkan dalam membuat diagnosis. Selain itu, ada antibodi lupus yang memiliki lupus. Antibodi ini termasuk anti-DNA, anti-Sm, anti-RNP, anti-Ro (SSA), dan anti-La (SSB). Dokter mungkin menggunakan antibodi ini untuk membantu diagnosis lupus.

Tes untuk Lupus

Beberapa tes yang disebabkan oleh gejala orang tersebut masih belum jelas. Dokter mungkin memerintahkan biopsi pada kulit atau ginjal jika sistem tubuh tersebut terpengaruh. Beberapa dokter mungkin memesan tes antibodi anticardiolipin (atau antifosfolipid).

Kehadiran antibodi ini dapat meningkatkan risiko pembekuan darah dan meningkatkan risiko keguguran pada wanita hamil dengan lupus. Sekali lagi, semua tes ini hanya berfungsi sebagai alat untuk memberi petunjuk dan informasi dokter dalam membuat diagnosis. Dokter akan melihat gambar-riwayat medis, gejala, dan hasil tes-untuk mengetahui apakah seseorang memiliki lupus.

Fakta-fakta Tentang Penyakit Lupus

Fakta-fakta Tentang Penyakit Lupus

Lupus merupakan salah satu penyakit yang sudah banyak menginfeksi orang-orang dari berbagai dunia. Penyakit ini merupakan penyakit yang harus ditangani dengan benar, sehingga tidak membuat penderita Lupus menjadi lebih down sehingga dapat disembuhkan.

Lupus sendiri sudah banyak ditemukan diberbagai negara. Dengan populernya penyakit ini yang terus menjangkit orang-orang dari berbagai dunia, maka hadir dan ditemukan banyak yayasan lupus seperti halnya yayasan lupus indonesia ini.

Mari kenali fakta-fakta tentang penyakit Lupus, sehingga pengetahuan tentang penyakit Lupus ini dapat lebih mudah dipahami.

Fakta Singkat tentang lupus
  • Berikut adalah beberapa poin penting tentang lupus. Informasi lebih detail dan pendukung ada di artikel utama.
  • Lupus adalah penyakit autoimun, yang disebabkan oleh masalah pada sistem kekebalan tubuh.
  • Hal ini bisa ringan atau mengancam nyawa.
  • Lupus tidak menular.
  • Jenis yang kita sebut hanya sebagai lupus dikenal sebagai lupus eritematosus sistemik atau SLE.
  • Jenis lupus lainnya termasuk diskoid (kutaneous), drug-induced, dan neonatal.
  • Menurut Lupus Foundation of America, 1,5 sampai 2 juta orang Amerika memiliki beberapa bentuk lupus.
  • Dikatakan juga bahwa 5 juta orang di seluruh dunia menderita beberapa bentuk Lupus.
  • Lebih dari 90% penderita lupus adalah wanita.
  • Lupus paling sering terjadi antara usia 15-45 tahun.
  • 72% orang Amerika berusia 18-34 tahun tidak pernah mendengar tentang penyakit ini atau tidak tahu apa-apa tentang hal itu.
  • Kebanyakan Dokter percaya bahwa lupus berasal dari rangsangan genetik dan lingkungan.
  • Faktor risiko meliputi paparan sinar matahari, obat resep tertentu, infeksi virus Epstein-Barr, dan paparan bahan kimia tertentu.
  • Faktor lingkungan meliputi tekanan ekstrim, paparan sinar ultraviolet, merokok, beberapa obat dan antibiotik, infeksi dan virus Epstein-Barr (pada anak-anak).
  • Meski tidak ada obatnya, lupus dan gejalanya bisa dikontrol dengan pengobatan.
  • Perawatan untuk Lupus meliputi kortikosteroid, obat imunosupresif dan perubahan gaya hidup.

Nah, itu merupakan fakta singkat tentang penyakit Lupus. Ada pun informasi ini mungkin anda perlukan sehingga lebih memahami tentang apa itu lupus.

Permasalahan Mental Dan Penyakit Lupus

Permasalahan Mental Dan Penyakit Lupus

Hidup dengan lupus dapat memiliki efek mendalam pada kesehatan mental dan emosional seseorang. Anda mungkin baru saja didiagnosis menderita lupus, atau mungkin pernah mengalaminya selama bertahun-tahun. Ini akan cenderung membuat anda mengalami masalah mental dan fisik seperti kesulitan berkonsentrasi atau tidur. Anda juga cenderung merasakan emosi seperti kesedihan, ketakutan, kegelisahan, dan depresi.

Perasaan ini biasa terjadi. Memahami dari mana asalnya bisa membantu anda mengembangkan teknik untuk mengatasinya.

Dimana Perasaan Datang Dari

Perasaan yang terkait dengan lupus dapat memiliki banyak penyebab, termasuk:

Efek luar dari penyakit atau perawatannya. Masalah yang terlihat seperti ruam wajah atau penambahan berat badan dari kortikosteroid yang digunakan untuk mengobati lupus dapat mempengaruhi penampilan fisik dan harga diri.

Keterbatasan kerja dan aktivitas. Rasa sakit, kelelahan, dan gejala lainnya bisa menyulitkan melakukan hal-hal yang pernah anda nikmati. Penyakit atau perawatannya mungkin perlu dilakukan untuk mengurangi pekerjaan atau bahkan membiarkan pekerjaan sepenuhnya. Hal ini dapat mempengaruhi kesenangan yang anda dapatkan dari pekerjaan, rasa tujuan, dan pendapatan anda.

Rasa sakit, kelelahan, dan gejala fisik lainnya. Cukup hidup dengan rasa sakit dan gejala lainnya setiap hari bisa membuat jatuh. Secara emosional, ini bisa menyebabkan frustrasi dan perasaan putus asa.

Isolasi sosial. Bila anda merasa tidak enak atau menggunakan semua energi anda hanya untuk melewati hari, kegiatan sosial mungkin merupakan salah satu hal pertama yang harus dilakukan. Kekhawatiran tentang perubahan penampilan juga dapat menyebabkan anda menarik diri.

Ketidakpastian tentang masa depan. Memiliki penyakit kronis yang tidak dapat diprediksi dapat menyebabkan ketidakpastian dan kecemasan. Anda mungkin bertanya-tanya bagaimana penyakit akan berkembang, apakah anda akan dapat tetap mandiri, atau bagaimana anda akan mengelola secara fisik dan finansial.

Kesulitan dengan hubungan keluarga. Memiliki penyakit kronis seperti lupus dapat menyulitkan mengurus rumah atau keluarga anda sesuai keinginan atau keinginan anda. Karena penyakit ini mungkin datang dan pergi dan sering tidak menunjukkan tanda-tanda lahiriah, keluarga mungkin tidak mengerti mengapa anda tidak dapat melakukan hal-hal yang biasa anda lakukan. Mereka bahkan mungkin mempertanyakan apakah penyakit ada di kepala anda.

Tanda Bahwa Pasien Lupus Butuh Perawatan

Tanda Bahwa Pasien Lupus Butuh Perawatan

Sebagian besar waktu, penderita lupus hidup mandiri, namun beberapa pasien mungkin mengalami komplikasi serius akibat penyakit yang memerlukan bantuan pengasuh.

Lupus, penyakit yang menyebabkan sistem kekebalan tubuh menyerang sel tubuh sendiri, mempengaruhi sekitar 1,5 juta orang Amerika dan bisa sangat melumpuhkan. Dalam survei Yayasan Lupus, lebih dari seperempat orang dengan lupus yang disurvei mengatakan bahwa mereka menerima tunjangan cacat seperti Cacat Jaminan Sosial, dan 38 persen di antaranya telah meninggalkan pekerjaan mereka karena masalah kesehatan mereka.

“Meskipun gejala lupus dan efek samping pengobatan, penderita lupus dapat mempertahankan kualitas hidup yang tinggi,” kata Dawn E. Isherwood, RN, pendidik kesehatan untuk Yayasan Lupus di Amerika. “Banyak penderita lupus tidak perlu perawatan. Namun, yang lain memulai pada titik-titik yang menghancurkan dan selalu membutuhkan perawatan lupus, dan orang lain mungkin memerlukannya beberapa kali dan bisa melakukannya tanpa waktu lain.

Robert W. Hoffman, DO, kepala divisi reumatologi di University of Miami Miller School of Medicine di Florida, setuju bahwa hanya dalam kasus tertentu orang penderita lupus memerlukan bantuan ekstra dari orang lain. “Sebagian besar waktu, penderita lupus dapat berfungsi sendiri. Manifestasi lupus yang paling umum adalah nyeri sendi, artritis, ruam kulit, dan kelelahan, dan meski bisa mengganggu Anda, Anda mungkin masih bisa berfungsi sendiri. Namun, jika Anda memiliki komplikasi yang lebih serius, seperti stroke atau kejang, Anda mungkin memerlukan lebih banyak bantuan. ”

Bagaimana Anda Bisa Membantu

Berikut adalah beberapa cara untuk membantu kenalan anda yang terkena lupus dan perlu pengasuh:

Penting bagi orang-orang yang memiliki orang yang dicintai terkena lupus untuk merencanakan ke depan. Anda mungkin bertanya pada diri sendiri, “Jika dia membutuhkan perawatan, kemana dia akan mendapatkannya? Apa yang harus dia lakukan untuk mengurus dirinya dan keluarganya? Miliki rencana jika dia membutuhkan bantuan.

Tentukan siapa yang dapat membantu mengerjakan tugas apa dan kapan mereka tersedia. Misalnya, perawat yang berbeda dalam keluarga dapat membantu transportasi ke janji temu, membantu orang tersebut mengingat untuk minum obatnya, dan memberikan dukungan emosional. Pengasuh juga bisa mendorong penderita lupus untuk makan dengan baik, berolahraga, dan cukup tidur.

Perawat perlu waspada terhadap nyeri dada, terutama jika disertai dengan keringat atau peningkatan denyut jantung. Ini bisa jadi gejala serangan jantung. Pasien lupus memiliki risiko lima hingga delapan kali lebih besar terkena penyakit arteri koroner dibandingkan populasi reguler.

Jika penderita lupus memakai steroid, sadarilah bahwa mereka dapat [mencegah demam], jadi waspadalah terhadap tanda-tanda infeksi lainnya. Hal yang perlu diwaspadai seperti gangguan kognitif dan perubahan status mental.

Jika penderita lupus tidak memiliki basis pendukung keluarga dan teman, anda dapat menemukan basis dukungan eksternal.