Resiko Lupus Hampir 3 Kali Lipat Setelah Trauma

Resiko Lupus Hampir 3 Kali Lipat Setelah Trauma

Sebuah studi baru memperluas risiko kesehatan fisik yang terkait dengan gangguan stres pasca trauma. Penemuan ini menemukan bahwa kondisi tersebut dapat meningkatkan risiko lupus hampir tiga kali lipat. Terlebih lagi, para peneliti menemukan bahwa paparan terhadap kejadian traumatis(jika tidak ada gangguan stres pasca trauma) dapat meningkatkan risiko lupus.

Pemimpin studi Dr. Andrea Roberts, dari Harvard T.H. Chan School of Public Health di Boston, MA, dan rekannya baru-baru ini melaporkan hasilnya di jurnal Arthritis & Rheumatology.

PTSD adalah kondisi kesehatan mental yang mungkin timbul setelah menyaksikan atau terlibat dalam kejadian traumatis, seperti kecelakaan kendaraan bermotor atau pertarungan militer.

Menurut Departemen Urusan Veteran Amerika Serikat, sekitar 8 juta orang dewasa di A.S. memiliki PTSD pada suatu tahun tertentu. 7 sampai 8 persen populasi negara tersebut akan mengembangkan kondisinya dalam masa hidup mereka.

Sudah tentu bahwa PTSD dapat meningkatkan risiko kecemasan dan depresi, namun kurang diketahui tentang bagaimana PTSD dapat mempengaruhi kesehatan fisik.

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa orang dengan PTSD berisiko lebih tinggi mengalami gagal jantung. Penelitian lain menemukan hubungan antara PTSD dan risiko gangguan autoimun yang lebih besar.

Studi baru dari Dr. Roberts dan rekannya memberikan bukti lebih lanjut tentang yang terakhir ini, setelah menghubungkan trauma psikososial dan PTSD dengan kemungkinan lupus eritematosus sistemik (SLE) yang lebih tinggi, yang merupakan bentuk lupus yang paling umum.

PTSD menimbulkan risiko SLE hampir tiga kali lipat

Lupus adalah penyakit autoimun dimana sistem kekebalan tubuh salah menyerang sel sehat dan jaringan, menyebabkan peradangan. Di SLE, berbagai bagian tubuh bisa terkena, termasuk kulit, persendian, ginjal, jantung, dan otak.

Menurut Aliansi Penelitian Lupus, ada sekitar 1,5 juta orang di A.S. yang hidup dengan lupus. Data ini menunjukkan lebih dari 90 persen kasus terjadi pada wanita berusia antara 15 dan 44 tahun.

Studi baru ini mencakup data 54.763 wanita A.S., semuanya dinilai untuk PTSD dan terpapar trauma dengan menggunakan Skala Skrining Pendek untuk DSM-IV PTSD dan Kuesioner Trauma Singkat.

Lebih dari 24 tahun masa tindak lanjut, tim tersebut menilai catatan medis wanita tersebut dan menggunakan kriteria American College of Rheumatology untuk menentukan kejadian SLE. Sebanyak 73 kasus SLE terjadi.

Para peneliti menemukan bahwa wanita yang memenuhi kriteria untuk PTSD adalah 2,94 kali lebih mungkin untuk mengembangkan SLE dibandingkan dengan wanita yang tidak mengalami trauma.

Selanjutnya, hasilnya menunjukkan bahwa wanita yang pernah terpapar trauma apa pun – terlepas dari apakah mereka memiliki gejala PTSD – memiliki risiko SLE sebesar 2,87 kali lebih besar.

Menurut para peneliti, temuan mereka memberikan bukti lebih lanjut bahwa trauma psikososial dapat meningkatkan kemungkinan penyakit autoimun.

Fakta Mengejutkan Tentang Penyakit Lupus

Fakta Mengejutkan Tentang Penyakit Lupus

Menurut salah satu dokter, ketika menyebutkan lupus pada pasien kebanyakan pasiennya, terkadang pasien tersebut terlihat bingung karena ini bukan kondisi yang dipahami dengan baik. Orang bertanya-tanya mengapa tubuh akan menyerang dirinya sendiri, seperti halnya dengan lupus dan penyakit autoimun lainnya.

Inilah lima fakta mengejutkan yang banyak orang tidak tahu tentang lupus:

Lupus mempengaruhi wanita sembilan kali lebih banyak daripada pria, dan lebih banyak wanita berkulit daripada wanita kulit putih.

Dokter tersebut mengatakan telah mendiagnosis pria, lansia dan balita dengan lupus. Tapi wanita usia subur – 13 sampai 49 jauh lebih mungkin terkena dampaknya.

Genetika juga berperan. Jika Anda seorang wanita tanpa riwayat keluarga lupus, kemungkinan Anda terkena lupus adalah sekitar satu dari 400 orang. Jika orang tua atau saudara Anda memiliki lupus, peluang Anda akan meningkat menjadi satu dari 25.

Wanita Afrika-Amerika dan Latina yang tidak memiliki riwayat keluarga lupus memiliki sekitar satu dari 250 kemungkinan terkena penyakit ini.

Gejala lupus bisa sangat berbeda dari orang ke orang.

Beberapa gejala juga umum terjadi pada kondisi lain, yang bisa membuat diagnosis menjadi sulit. Gejala lupus yang umum termasuk:

  • Keletihan konstan
  • Sendi Achy
  • Ruam berbentuk kupu-kupu di sekitar pipi dan hidung
  • Rambut rontok
  • Gumpalan darah
  • Sensitivitas terhadap cahaya
  • Nyeri dada saat bernafas
  • Mulut luka
  • Bengkak di ekstremitas atau sekitar mata
Lupus adalah penyakit flare dan remisi.

Lupus flare-up bisa ringan, atau bisa sangat parah. Sedikitnya 75 persen penderita lupus menderita radang sendi dan ruam kulit. Setengah memiliki masalah ginjal. Pasien lupus juga lebih rentan terhadap infeksi dibanding kebanyakan orang.

Diagnosis diawali dengan tes darah sederhana.

Ketika saya menduga lupus, saya akan memesan tes darah antibodi antinuclear (ANA). Hasil tes ANA yang negatif biasanya menyingkirkan lupus.

Kita tahu bahwa hasil tes ANA akan kembali positif pada hampir semua orang dengan lupus. Namun, beberapa orang akan memiliki hasil positif meski mereka tidak memiliki lupus. Saat tes kembali positif, kriteria lain harus diperiksa.

Dalam kasus tersebut, saya membandingkan gejala pasien dengan daftar 11 kriteria untuk lupus. Jika mereka memenuhi empat atau lebih kriteria, mereka biasanya didiagnosis menderita lupus.

Pengobatan tergantung pada jenis suar-up yang Anda miliki.

Bengkak ringan dan nyeri sendi dapat diobati dengan asetaminofen atau obat antiinflamasi non steroid seperti naproxen, atau ibuprofen.

Plaquenil, obat anti malaria, mengobati ruam kulit, artritis, dan terkadang kelelahan.

Ruam dapat diobati dengan krim steroid topikal. Dan kortikosteroid seperti prednison dan imunosupresan mengobati masalah ginjal yang serius.

Ada baiknya mengingat bahwa diagnosis dan pengobatan lupus terus membaik. Sembilan puluh lima persen pasien lupus memiliki tingkat kelangsungan hidup lima tahun hari ini, dibandingkan dengan 5 persen pada tahun 1950an.

Dan banyak penderita lupus memiliki bentuk yang ringan. Saya memberi tahu pasien saya bahwa pengobatan yang tepat bahkan dapat membantu penderita lupus berat mengendalikan suar dan hidup produktif mereka.

Mendiagnosis Penyakit Lupus

Mendiagnosis Penyakit Lupus

Mendiagnosis lupus bisa jadi sulit. Perlu waktu bertahun-tahun untuk mendiagnosis penyakit kompleks ini dengan akurat. Membuat diagnosis lupus yang benar membutuhkan pengetahuan dan kesadaran dari dokter dan komunikasi yang baik dari pasien. Memberi dokter riwayat medis yang lengkap dan akurat sangat penting untuk proses diagnosis.

Informasi ini, bersamaan dengan pemeriksaan fisik dan hasil tes laboratorium, membantu dokter mempertimbangkan penyakit lain yang mungkin meniru lupus, atau menentukan apakah Anda benar-benar memiliki penyakit ini. Mencapai diagnosis mungkin memerlukan waktu saat gejala baru muncul.

Tidak ada tes tunggal yang bisa menentukan apakah seseorang menderita lupus, namun beberapa tes laboratorium dapat membantu memastikan diagnosis lupus atau menyingkirkan penyebab gejala seseorang. Tes yang paling berguna dalam darah penderita lupus. Misalnya, tes antinuclear antibody (ANA) biasanya digunakan untuk mencari autoantibodi yang bereaksi terhadap komponen inti, atau “pusat komando”, sel-sel tubuh.

Kebanyakan orang dengan tes lupus positif untuk ANA; Namun, ada beberapa kemungkinan penyebab ANA selain lupus, termasuk infeksi dan penyakit autoimun lainnya. Terkadang, juga ditemukan pada orang sehat. Tes ANA hanya memberikan petunjuk lain bagi dokter untuk dipertimbangkan dalam membuat diagnosis. Selain itu, ada antibodi lupus yang memiliki lupus. Antibodi ini termasuk anti-DNA, anti-Sm, anti-RNP, anti-Ro (SSA), dan anti-La (SSB). Dokter mungkin menggunakan antibodi ini untuk membantu diagnosis lupus.

Tes untuk Lupus

Beberapa tes yang disebabkan oleh gejala orang tersebut masih belum jelas. Dokter mungkin memerintahkan biopsi pada kulit atau ginjal jika sistem tubuh tersebut terpengaruh. Beberapa dokter mungkin memesan tes antibodi anticardiolipin (atau antifosfolipid).

Kehadiran antibodi ini dapat meningkatkan risiko pembekuan darah dan meningkatkan risiko keguguran pada wanita hamil dengan lupus. Sekali lagi, semua tes ini hanya berfungsi sebagai alat untuk memberi petunjuk dan informasi dokter dalam membuat diagnosis. Dokter akan melihat gambar-riwayat medis, gejala, dan hasil tes-untuk mengetahui apakah seseorang memiliki lupus.

Fakta-fakta Tentang Penyakit Lupus

Fakta-fakta Tentang Penyakit Lupus

Lupus merupakan salah satu penyakit yang sudah banyak menginfeksi orang-orang dari berbagai dunia. Penyakit ini merupakan penyakit yang harus ditangani dengan benar, sehingga tidak membuat penderita Lupus menjadi lebih down sehingga dapat disembuhkan.

Lupus sendiri sudah banyak ditemukan diberbagai negara. Dengan populernya penyakit ini yang terus menjangkit orang-orang dari berbagai dunia, maka hadir dan ditemukan banyak yayasan lupus seperti halnya yayasan lupus indonesia ini.

Mari kenali fakta-fakta tentang penyakit Lupus, sehingga pengetahuan tentang penyakit Lupus ini dapat lebih mudah dipahami.

Fakta Singkat tentang lupus
  • Berikut adalah beberapa poin penting tentang lupus. Informasi lebih detail dan pendukung ada di artikel utama.
  • Lupus adalah penyakit autoimun, yang disebabkan oleh masalah pada sistem kekebalan tubuh.
  • Hal ini bisa ringan atau mengancam nyawa.
  • Lupus tidak menular.
  • Jenis yang kita sebut hanya sebagai lupus dikenal sebagai lupus eritematosus sistemik atau SLE.
  • Jenis lupus lainnya termasuk diskoid (kutaneous), drug-induced, dan neonatal.
  • Menurut Lupus Foundation of America, 1,5 sampai 2 juta orang Amerika memiliki beberapa bentuk lupus.
  • Dikatakan juga bahwa 5 juta orang di seluruh dunia menderita beberapa bentuk Lupus.
  • Lebih dari 90% penderita lupus adalah wanita.
  • Lupus paling sering terjadi antara usia 15-45 tahun.
  • 72% orang Amerika berusia 18-34 tahun tidak pernah mendengar tentang penyakit ini atau tidak tahu apa-apa tentang hal itu.
  • Kebanyakan Dokter percaya bahwa lupus berasal dari rangsangan genetik dan lingkungan.
  • Faktor risiko meliputi paparan sinar matahari, obat resep tertentu, infeksi virus Epstein-Barr, dan paparan bahan kimia tertentu.
  • Faktor lingkungan meliputi tekanan ekstrim, paparan sinar ultraviolet, merokok, beberapa obat dan antibiotik, infeksi dan virus Epstein-Barr (pada anak-anak).
  • Meski tidak ada obatnya, lupus dan gejalanya bisa dikontrol dengan pengobatan.
  • Perawatan untuk Lupus meliputi kortikosteroid, obat imunosupresif dan perubahan gaya hidup.

Nah, itu merupakan fakta singkat tentang penyakit Lupus. Ada pun informasi ini mungkin anda perlukan sehingga lebih memahami tentang apa itu lupus.

Permasalahan Mental Dan Penyakit Lupus

Permasalahan Mental Dan Penyakit Lupus

Hidup dengan lupus dapat memiliki efek mendalam pada kesehatan mental dan emosional seseorang. Anda mungkin baru saja didiagnosis menderita lupus, atau mungkin pernah mengalaminya selama bertahun-tahun. Ini akan cenderung membuat anda mengalami masalah mental dan fisik seperti kesulitan berkonsentrasi atau tidur. Anda juga cenderung merasakan emosi seperti kesedihan, ketakutan, kegelisahan, dan depresi.

Perasaan ini biasa terjadi. Memahami dari mana asalnya bisa membantu anda mengembangkan teknik untuk mengatasinya.

Dimana Perasaan Datang Dari

Perasaan yang terkait dengan lupus dapat memiliki banyak penyebab, termasuk:

Efek luar dari penyakit atau perawatannya. Masalah yang terlihat seperti ruam wajah atau penambahan berat badan dari kortikosteroid yang digunakan untuk mengobati lupus dapat mempengaruhi penampilan fisik dan harga diri.

Keterbatasan kerja dan aktivitas. Rasa sakit, kelelahan, dan gejala lainnya bisa menyulitkan melakukan hal-hal yang pernah anda nikmati. Penyakit atau perawatannya mungkin perlu dilakukan untuk mengurangi pekerjaan atau bahkan membiarkan pekerjaan sepenuhnya. Hal ini dapat mempengaruhi kesenangan yang anda dapatkan dari pekerjaan, rasa tujuan, dan pendapatan anda.

Rasa sakit, kelelahan, dan gejala fisik lainnya. Cukup hidup dengan rasa sakit dan gejala lainnya setiap hari bisa membuat jatuh. Secara emosional, ini bisa menyebabkan frustrasi dan perasaan putus asa.

Isolasi sosial. Bila anda merasa tidak enak atau menggunakan semua energi anda hanya untuk melewati hari, kegiatan sosial mungkin merupakan salah satu hal pertama yang harus dilakukan. Kekhawatiran tentang perubahan penampilan juga dapat menyebabkan anda menarik diri.

Ketidakpastian tentang masa depan. Memiliki penyakit kronis yang tidak dapat diprediksi dapat menyebabkan ketidakpastian dan kecemasan. Anda mungkin bertanya-tanya bagaimana penyakit akan berkembang, apakah anda akan dapat tetap mandiri, atau bagaimana anda akan mengelola secara fisik dan finansial.

Kesulitan dengan hubungan keluarga. Memiliki penyakit kronis seperti lupus dapat menyulitkan mengurus rumah atau keluarga anda sesuai keinginan atau keinginan anda. Karena penyakit ini mungkin datang dan pergi dan sering tidak menunjukkan tanda-tanda lahiriah, keluarga mungkin tidak mengerti mengapa anda tidak dapat melakukan hal-hal yang biasa anda lakukan. Mereka bahkan mungkin mempertanyakan apakah penyakit ada di kepala anda.