Melawan Penyakit Lupus Dan Meningkatkan Energi

Melawan Penyakit Lupus Dan Meningkatkan Energi

Kelelahan adalah salah satu gejala lupus yang paling umum. Sebenarnya, kebanyakan penderita lupus mengalami kelelahan pada beberapa titik dalam penyakitnya.

“Ketika lupus menyerang, rasanya seperti berlari ke dinding pada ketinggian 80 mph,” kata Ann S. Utterback, PhD, spesialis rekaman suara di Virginia yang didiagnosis menderita lupus pada tahun 2006. “Saya telah sangat aktif sepanjang hidup saya, dan kepayahan mengetuk saya datar. Hampir setiap hari saya memiliki sekitar empat jam kerja. ”

Jika kelelahan menghalangi Anda, ada beberapa cara untuk meningkatkan energi dengan lupus. Artikel ini menawarkan lima cara utama untuk mengatasi kelelahan dan meningkatkan tingkat energi Anda.

Perlakukan kondisi yang mendasari yang dapat menyebabkan kelelahan

“Kelelahan dengan lupus mungkin disebabkan masalah medis yang mendasar. Beberapa permasalahan seperti anemia, fibromyalgia, depresi, atau masalah ginjal atau tiroid.” Meenakshi Jolly, MD, MS, direktur Klinik Rush Lupus dan asisten profesor kedokteran dan obat perilaku. di Universitas Rush “Dalam kasus ini, kita bisa mengatasi kelelahan dengan mengobati kondisi atau mengganti obat pasien.”

Mintalah dokter Anda untuk memeriksa apakah kepenatan Anda mungkin terkait dengan kondisi lain atau pengobatan. Jika ya, cari tahu tentang pengobatan.

Dapatkan Latihan Reguler untuk Meningkatkan Energi

Meskipun berolahraga mungkin merupakan hal terakhir yang ingin Anda lakukan jika merasa lelah, olah raga benar-benar dapat meningkatkan tingkat energi Anda.

Meski Utterback masih berurusan dengan kelelahan, latihan telah membantunya juga. “Saat berolahraga, saya bisa menambahkan jam kerja yang baik ke hari saya,” katanya. “Dan saat saya tidak berolahraga, saya pasti merasa lebih buruk.” Karena dia mengalami nyeri sendi, biasanya utterback latihan di kolam renang, yang mudah di persendiannya. Tapi dia juga berjalan dan mengangkat beban.

“Penting untuk berolahraga sebanyak yang bisa Anda toleransi,” kata Jolly. “Bagi beberapa orang yang mungkin berarti berjalan kaki sebentar, sementara yang lain mungkin bisa melakukan keseluruhan latihan rutin. Kuncinya adalah menemukan apa yang tepat untuk Anda Dengarkan ke tubuh Anda dan biar menjadi pemandu Anda.”

Jika Anda baru mulai berolahraga, pastikan untuk mulai lamban dan bersabar dengan diri sendiri. Cobalah berolahraga di siang hari hidup Anda, saat Anda sedang berjalan, bersepeda, atau berolahraga.

Istirahat Cukup untuk Mencegah Kelelahan

Kebanyakan orang melakukan setidaknya tujuh sampai delapan jam tidur setiap malam. Jika Anda menderita lupus, Anda mungkin memerlukan lebih banyak tidur.

“Penting untuk mengembangkan kebiasaan tidur yang baik,” kata Jolly. “Itu benar-benar bisa membuat perbedaan dalam mendapatkan tidur yang nyenyak.”

Luangkan waktu untuk bersantai sebelum tidur. Mandi air hangat atau bak mandi bisa membantu.
Hindari alkohol dan makanan atau minuman yang mengandung kafein setelah makan malam.
Jangan menonton TV tepat sebelum tidur karena bisa mengganggu. Baca buku sebagai gantinya.
Jika ada kalanya Anda tahu Anda tidak akan tidur nyenyak, Anda mungkin perlu merencanakannya keesokan harinya.

Memprioritaskan Aktivitas Saat Hidup dengan Lupus

Sangat mudah merasa terbebani oleh semua hal yang perlu Anda lakukan. Menjaga jadwal aktivitas untuk dasar sehari-hari dapat membantu mengatur waktu Anda. Dengan cara ini, Anda bisa merencanakan hal-hal yang perlu Anda lakukan dan pastikan Anda memiliki cukup waktu untuk beristirahat di antaranya.

Tanda Bahwa Pasien Lupus Butuh Perawatan

Tanda Bahwa Pasien Lupus Butuh Perawatan

Sebagian besar waktu, penderita lupus hidup mandiri, namun beberapa pasien mungkin mengalami komplikasi serius akibat penyakit yang memerlukan bantuan pengasuh.

Lupus, penyakit yang menyebabkan sistem kekebalan tubuh menyerang sel tubuh sendiri, mempengaruhi sekitar 1,5 juta orang Amerika dan bisa sangat melumpuhkan. Dalam survei Yayasan Lupus, lebih dari seperempat orang dengan lupus yang disurvei mengatakan bahwa mereka menerima tunjangan cacat seperti Cacat Jaminan Sosial, dan 38 persen di antaranya telah meninggalkan pekerjaan mereka karena masalah kesehatan mereka.

“Meskipun gejala lupus dan efek samping pengobatan, penderita lupus dapat mempertahankan kualitas hidup yang tinggi,” kata Dawn E. Isherwood, RN, pendidik kesehatan untuk Yayasan Lupus di Amerika. “Banyak penderita lupus tidak perlu perawatan. Namun, yang lain memulai pada titik-titik yang menghancurkan dan selalu membutuhkan perawatan lupus, dan orang lain mungkin memerlukannya beberapa kali dan bisa melakukannya tanpa waktu lain.

Robert W. Hoffman, DO, kepala divisi reumatologi di University of Miami Miller School of Medicine di Florida, setuju bahwa hanya dalam kasus tertentu orang penderita lupus memerlukan bantuan ekstra dari orang lain. “Sebagian besar waktu, penderita lupus dapat berfungsi sendiri. Manifestasi lupus yang paling umum adalah nyeri sendi, artritis, ruam kulit, dan kelelahan, dan meski bisa mengganggu Anda, Anda mungkin masih bisa berfungsi sendiri. Namun, jika Anda memiliki komplikasi yang lebih serius, seperti stroke atau kejang, Anda mungkin memerlukan lebih banyak bantuan. ”

Bagaimana Anda Bisa Membantu

Berikut adalah beberapa cara untuk membantu kenalan anda yang terkena lupus dan perlu pengasuh:

Penting bagi orang-orang yang memiliki orang yang dicintai terkena lupus untuk merencanakan ke depan. Anda mungkin bertanya pada diri sendiri, “Jika dia membutuhkan perawatan, kemana dia akan mendapatkannya? Apa yang harus dia lakukan untuk mengurus dirinya dan keluarganya? Miliki rencana jika dia membutuhkan bantuan.

Tentukan siapa yang dapat membantu mengerjakan tugas apa dan kapan mereka tersedia. Misalnya, perawat yang berbeda dalam keluarga dapat membantu transportasi ke janji temu, membantu orang tersebut mengingat untuk minum obatnya, dan memberikan dukungan emosional. Pengasuh juga bisa mendorong penderita lupus untuk makan dengan baik, berolahraga, dan cukup tidur.

Perawat perlu waspada terhadap nyeri dada, terutama jika disertai dengan keringat atau peningkatan denyut jantung. Ini bisa jadi gejala serangan jantung. Pasien lupus memiliki risiko lima hingga delapan kali lebih besar terkena penyakit arteri koroner dibandingkan populasi reguler.

Jika penderita lupus memakai steroid, sadarilah bahwa mereka dapat [mencegah demam], jadi waspadalah terhadap tanda-tanda infeksi lainnya. Hal yang perlu diwaspadai seperti gangguan kognitif dan perubahan status mental.

Jika penderita lupus tidak memiliki basis pendukung keluarga dan teman, anda dapat menemukan basis dukungan eksternal.