Saya Memiliki Penyakit Lupus, Lalu Apa Sekarang?

Saya Memiliki Penyakit Lupus, Lalu Apa Sekarang?

Ini merupakan pengalaman dari seseorang baru terdiagnosis Lupus, lalu apa yang akan dilakukannya. Hal ini menjadi pengalaman yang dapat menjadi pelajaran bagi orang yang juga baru terkena penyakit yang sama. Berikut kisahnya :

Kurang dari satu bulan yang lalu saya didiagnosis menderita lupus. Ketika saya mendengar spesialis saya mengucapkan kata-kata itu, jantung saya mulai berdetak lebih cepat. Di luar mungkin terlihat sedikit khawatir, tapi di dalam aku menjerit “terima kasih! Akhirnya saya tahu apa yang salah dengan saya! “Saya sangat gembira. Aneh rasanya menulis kalimat itu. Saya sangat gembira saat mengetahui bahwa saya memiliki penyakit autoimun yang tidak dapat diprediksi. Tapi begitulah yang saya rasakan.

Butuh waktu hampir delapan tahun untuk mendapatkan jawaban itu. Lebih dari tujuh tahun yang lalu saya pergi ke dokter dan mengatakan ada sesuatu yang salah. Gejala saya banyak, dan sangat menyakitkan. Saya tidak tahu apa yang terjadi pada tubuh saya. Tes darah diambil, x-ray dan MRI dipesan, dan permainan menunggu dimulai. Saya melihat mungkin 50 dokter saat mencoba mendapatkan diagnosis yang tepat. Beberapa dokter sama sekali menolak saya karena sama sekali tidak ada yang salah dengan saya, sementara yang lain melemparkan banyak penyakit berbeda: MS, rheumatoid arthritis, fibromyalgia, dll. Teman-teman saya dan saya bercanda bahwa saya harus mendapatkan kartu punch sehingga diagnosis kesepuluh bisa Beri aku kopi gratis.

Sangat menyedihkan untuk sedikitnya. Saya sering memohon kepada dokter untuk melakukan sesuatu, apa saja, untuk mengetahui mengapa saya sangat terluka, mengapa otot saya berhenti bekerja seperti dulu, mengapa saya tidak merasa seperti diri aktif saya yang biasa lagi.

Aku tahu ada sesuatu yang tidak bisa dilihat dokter. Tubuh saya selalu mengatakan bahwa ada sesuatu yang berubah dan saya tahu itu tidak normal. Jadi saya tetap waspada, dan saya mempertanyakan semua hal yang dokter katakan. Saya mendapat pendapat kedua dan ketiga dan keempat. Saya menolak untuk turun tanpa perlawanan, karena saya memiliki satu kehidupan dan satu tubuh, dan saya pantas bahagia dan sehat di tubuh itu.

Diagnosis Dokter Yang Salah

Dokter terkadang akan salah. Saya merasa khawatir bagaimana saya bisa mendekati dua dokter yang berbeda dengan daftar gejala yang sama dan mendapatkan tanggapan yang sama sekali berbeda. Dokter mungkin ahli kedokteran, tapi mereka tidak selalu ahli tentang bagaimana perasaan tubuh Anda. Anda adalah ahli dalam hal itu.

Mungkin butuh waktu lama untuk benar-benar memahami dampak yang dialami lupus di tubuh saya, tapi saya sangat bersyukur bahwa saya tidak perlu menunggu 7 tahun lagi untuk mengetahui mengapa saya merasakan perasaan saya. Ini seperti saya telah diberi awal yang baru. Meski lupus bisa menakutkan, sangat menyenangkan untuk memiliki nama untuk penyakit saya dan komunitas online orang-orang yang mengerti cerita saya.

Ini adalah perubahan yang lebih kecil sejak diagnosis saya, seperti bisa membagikan ceritaku dengan Yayasan Lupus di Amerika, yang sangat saya hargai. Ini sangat berarti untuk mengetahui organisasi mana yang dapat saya jangkau ketika saya membutuhkan sedikit bantuan.

5 Manfaat Olahraga Bagi Penderita Lupus

5 Manfaat Olahraga Bagi Penderita Lupus

Apakah Anda menderita lupus atau tidak, olahraga adalah cara penting untuk merawat diri sendiri. Olahraga memiliki banyak manfaat fisik, emosional dan sosial. Hal ini sangat membantu penderita lupus, dan kebanyakan penderita lupus dapat mengambil bagian dalam beberapa bentuk aktivitas.

Inilah sebabnya mengapa olahraga sangat membantu untuk penderita lupus. Berikut 5 manfaat olahraga bagi penderita lupus :

  1. Olahraga dapat memperkuat bagian tubuh Anda yang mungkin terkena lupus – jantung, paru-paru, tulang dan persendian.
  2. Dengan olahraga, maka dapat membantu mengurangi peradangan dengan mengatur beberapa bahan kimia yang terlibat dalam proses peradangan.
  3. Olahraga dapat membantu mengendalikan penambahan berat badan yang disebabkan oleh penggunaan obat kortikosteroid dan menjaga tubuh Anda tetap terkondisi.
  4. Gerakan sederhana berdampak rendah, akan membuat otot kurang kaku, meningkatkan jangkauan gerak Anda dan membantu Anda mengurangi risiko penyakit jantung.
  5. Olahraga dapat meningkatkan kesehatan mental Anda, sehingga lebih mudah mengatasi stresor kehidupan dan berpotensi meningkatkan mood dan harga diri. Selain itu, olahraga bisa mengurangi kelelahan.

Jika Anda mempertimbangkan untuk memulai program latihan, bekerja sama dengan seorang teman dapat memberi Anda dukungan moral untuk tetap mengikuti latihan rutin Anda sambil membuat waktu kebugaran Anda berlipat ganda sebagai waktu sosial.

Jenis latihan untuk dicoba

Aktivitas seperti berjalan kaki, berenang, bersepeda, aerobik dengan dampak rendah, jenis yoga tertentu, pilates, peregangan, latihan air atau menggunakan mesin latihan elips akan memperkuat tulang dan nada otot Anda tanpa memperparah sendi yang meradang.

Pada saat bersamaan, aktivitas ini membantu menurunkan risiko osteoporosis. Ini juga ide bagus untuk memvariasikan latihan, sehingga kelompok otot yang berbeda semuanya berolahraga secara teratur. Jika Anda mengalami persendian bengkak atau nyeri otot, Anda harus menghindari atau setidaknya membatasi aktivitas yang mungkin memerlukan penanganan sendi dan otot, seperti joging, angkat besi, atau aerobik berefek tinggi.

Pastikan untuk mendiskusikan rencana latihan Anda dengan dokter atau spesialis latihan Anda untuk memaksimalkan hasil dan meminimalkan kemungkinan bahaya.

Tips Sehat Untuk Penderita Lupus

Tips sehat bagi penderita lupus maksudnya adalah dengan menerapkan fisik sehat melalui pola hidup sehat yang juga akan mempengaruhi kesehatan psikis. Jika diuraikan, maka dapat dilihat menjadi urutan pola dibawah ini:

Sehat Fisik ← POLA HIDUP SEHAT → Sehat Psikis

Pikiran sehat ☻

Tubuh Sehat ☻

Tidak Ada Diet Khusus Untuk Pasien Lupus

Diet diberikan sesuai dengan masalah pada pasien, dan itu semua tergantung pada kebutuhan sang pasian, jadi tidak ada diet khusus bagi pasien Lupus.

“AWET SEHAT JAUH LEBIH PENTING DARIPADA AWET MUDA”

Berikut dapat kami berikan tips yang mungkin masih banyak lagi yang ada diluar ini mengenai makanan yang harus diperhatikan bagi penderita Lupus.

  1. NUTRISI SEIMBANG
  • Jumlah kalori dikurangi ± 20% – 30%
  • Makanan padat gizi
  • Jenis makanan yang beragam
  • Perbanyak makan sayur, buah-buahan
  • Hindari makanan yang terlalu manis
  • Sumber protein hewani sebaiknya dari ikan, pilihan berikutnya ayam, setelah itu daging sapi, tetapi dipilih yang rendah/tanpa lemak
  • Hindari makanan yang sudah diawetkan, pilih makanan yang segar
  • Hindari alkohol dan kopi

2. HIDUP AKTIF

  • Bergeraklah !!!
  • Aktivitas fisik yang teratur
  • Aktivitas sosial yang positif

3. BERPIKIR POSITIF

  • Percaya diri
  • Sabar & Ikhlas
  • Menjalankan agama dengan baik
  • Jadikan segala sesuatu sebagai berkah